Google Tuntut Epic Games Games Salahi Kontrak Fortnite

Author

Andy Conscientia
Rabu, 13 Oct 2021 | 22:05 WIB

Google baru saja menuntut balik Epic Games Games dalam terkait kontrak Fortnite. Perselisihan hukum tersebut dimulai pada Agustus 2020 setelah Epic Games pindah untuk menghindari biaya platform dengan opsi pembayaran langsung baru di Fortnite, yang menyebabkan penghapusan game tersebut dari Google Play dan App Store.

Epic Games kemudian mengambil tindakan hukum untuk mengakhiri pembatasan anti-persaingan Apple dan Google di pasar perangkat seluler, meskipun baru-baru ini muncul di pihak yang kalah dalam pertempurannya dengan pembuat iPhone. Menjelang kasus Google dan Epic Games yang diadili, Google sebagai pemegang platform telah menggugat Epic Games Games atas apa yang diklaimnya sebagai pelanggaran kontrak yang disengaja.

Epic Games Games diklaim melanggar Google Play Developer Distribution Agreement (DDA), Google mengatakan bahwa Epic Games secara tidak adil memperkaya dirinya sendiri dengan mengorbankan pemegang platform dan mengekspos kelemahan keamanan yang berpotensi berbahaya.

“Epic Games melanggar ketentuan DDA ini pada 13 Agustus 2020 dengan mengaktifkan sistem pembayaran eksternalnya sendiri melalui perbaikan terbaru di Fortnite yang dirancang untuk melewati Google Play Billing. Sebagai akibat langsung dari pelanggaran kontrak Epic Games, Google telah mengalami kerugian, termasuk hilangnya ‘biaya layanan’ DDA secara global, dan ekosistem Google Play mengalami cedera karena perbaikan terbaru berpotensi mengekspos kerentanan keamanan yang dapat dieksploitasi untuk tujuan yang lebih jahat.”” demikian bunyi gugatan tersebut.

Apple baru-baru ini mengatakan tidak akan mempertimbangkan untuk membiarkan Fortnite kembali ke App Store sampai perselisihan hukumnya dengan Epic Games selesai, yang mungkin tidak akan berlangsung selama beberapa tahun. Epic Games mengajukan banding atas keputusan dalam gugatan antimonopolinya terhadap Apple, yang bulan lalu melihat hakim dalam aturan kasus terhadap pembuat Fortnite dalam sembilan dari 10 tuntutan yang diajukan terhadap perusahaan Apple. Awal pekan ini, Epic Games Games juga sedang mempertimbangkan untuk membuat film Fortnite sebagai bagian dari percakapan yang lebih luas tentang kemungkinan meluncurkan divisi hiburan yang berfokus pada pemrograman video skrip.

Menurut laporan The Information, Epic Games tengah menjajaki cara baru untuk mengembangkan mereknya pada saat ambisinya di ruang game seluler dibatasi oleh persilisihan hukumnya dengan Apple dan Google.






Be the first to write a comment.



Update Pertama Monster Hunter Rise: Sunbreak Tambahkan Monster dan Tantangan Baru
Pelanggan Game Pass Akan Capai 100 Juta Ketika Activision Bergabung
Penampilan Dari Kontroller Xbox Elite Series 2 Warna Putih Bocor
Xiaomi Resmi Umumkan MIX Fold 2
The House of Da Vinci 3 sudah keluar di perangkat iOS
Bocoran di EVO mengindikasikan Tekken 8 akan hadir
Papers, Please akhirnya hadir di iOS dan Android
Motorola razr 2022 Akan Jadi Foldable Pertama Yang Usung Layar Refresh Rate 144Hz
Trailer gameplay terbaru Tower of Fantasy
2K Games Tunda Perilisan Marvel’s Midnight Suns Ke 2023 Mendatang
Setelah 23 Tahun, SNK Umumkan Game Terbaru dari Fatal Fury
Embark Studios Umumkan ARC Raiders Ditunda Hingga 2023 Mendatang
1. Brain Out
Android
2. RFS – Real Flight Simulator
Android
3. Grand Theft Auto: San Andreas
Android
4. Disney Sorcerer’s Arena
iOS
5. Counter-Strike: Global Offensive
PC
6. God of War
PC
7. Elden Ring
PC
  • Xiaomi Resmi Umumkan MIX Fold 2
  • Motorola razr 2022 Akan Jadi Foldable Pertama Yang Usung Layar Refresh Rate 144Hz
  • Render Resmi Dari Lenovo Legion Y70 Mulai Dipublikasikan
  • One-Netbook Resmi Rilis ONEXPLAYER Mini Pro Dengan Intel Core i7 Gen 12th
  • Lenovo Resmi Rilis Legion Y700 Ultimate Edition Di China